Panas: 1,058 pembeli rumah terawal saman PR1MA

Semalam kecoh berita 1.058 pembeli rumah PR1MA saman pemaju kerana menyebabkan kerugian pada mereka.



Ceritanya begini.

Pembeli rumah berkenaan adalah pembeli dari 24 projek PR1MA antaranya PR1MA Kuala Ketil Kedah, PR1MA Marudu Sabah, PR1MA Melaka Tengah, PR1MA Jubilee Kuala Lumpur, PR1MA Tebrau Johor, PR1MA Padang Siding Perlis, PR1MA Gambang Pahang dan PR1MA Bintawa Sarawak.

Pada awalnya mereka membeli rumah ni pada harga lebih kurang RM350,000. Saya percaya ada yang berharga dalam RM300,000 atau hampir RM300,00 sebab inilah range rumah PR1MA.

Biasanya kalau kita beli rumah under con, siapa beli awal akan dapat diskaun banyak kan.
Harga pun lebih murah.

Kemudian siapa beli lewat, harga dah naik ataupun diskaun dah kurang.
Kiranya siapa beli cepat, dia untung.
Tu logik lah.

Tapi kali ni terbalik.
Siapa beli awal, mereka beli harga asal.
Tanpa diskaun.
Tapi siapa beli lewat pula yang dapat diskaun banyak.

Apa cerita ni?

Macam ni lah.. biasanya rumah yang dibina dalam projek rumah mampu milik ni, harga biasanya dah tak ada diskaun tepi macam projek under con yang tak ada kawalan atau subsidi kerajaan.

Tu yang harga jual rumah pr1ma tu dulu memang tu lah.
Tak ada diskaun tepi atau diskaun selepas harga SPA dah.

Sekali bila kerajaan buat kempen House Ownership Campaign (HOC) atau bahasa melayunya Kempen Pemilikan Rumah, semua rumah PR1MA diberi diskaun 10%.
Ini kerana nak boost jualan rumah, sebab banyak rumah belum laku dijual, termasuklah rumah PR1MA.

Ada pembeli terawal PR1MA Jubilee terkilan, contohnya seperti surat pembaca ni.



Boleh baca suratnya di The Star Online DI SINI


 Tapi situasi makin teruk apabila pemaju atau PR1MA sendiri menawarkan diskaun tambahan sampai 20%.
Ini membuatkan harga rumah turun sampai RM100,000.

Tu yang pembeli terawal tak berpuas hati dan menyaman pemaju atas kerugian yang mereka tanggung.
Yelah.. rugi la kan.. Dulu beli harga lebih mahal.
Kena bayar progress payment lagi.

Sekali harga turun sampai dekat RM100K.
Pembeli baru dapat harga lebih murah dan progress payment kurang sebab beli lewat.

Tu yang pembeli awal rasa rugi.

Nak baca berita asal, boleh baca DI SINI.

***

Saya membuat beberapa tinjauan ke laman web jualan PR1MA ini.

Saya dapati
-  PR1MA Kuala Ketil Kedah : teres dua tingkat, 323 unit, sekarang dijual pada harga RM215K
- PR1MA Marudu Sabah: apartment 323 unit, sekarang dijual pada harga RM196K
- PR1MA Melaka Tengah: apartment 600 unit, sekarang dijual pada harga RM226K
- PR1MA Jubilee Kuala Lumpur: apartment 583 unit, sekarang harga di aman web RM385K
- PR1MA Tebrau Johor: service apartment 1284 unit, sekarang dijual pada harga RM169K
- PR1MA Padang Siding Perlis: teres setingkat 231 unit,  pada harga RM190K
- PR1MA Gambang Pahang : Ada beberapa fasa. Teres setingkat dijual pada harga RM183,888 dan ada teres dua tingkat pada harga RM188K
- PR1MA Bintawa Sarawak: apartment 1,320 unit, dijual pada harga RM256K


Patut ke pemaju turunkan harga selepas dah banyak unit terjual?

Sebenarnya pemaju menurunkan harga sepanjang jualan berlangsung, bukan kali pertama berlaku.
Dah pernah ada beberapa pemaju menurunkan harga apabila didapati jualan merudum atau sangat perlahan sedangkan rumah dah nak siap atau dah siap pun.

Jadi, teori mengatakan rumah under con makin naik harga jika lambat bayar booking adalah tidak benar.
Ia sebenarnya bergantung pada berapa hot jualan projek tu sendiri.
Cuma setakat ni saya belum jumpa projek RUMAWIP yang harga makin turun.
Projek RUMAWIP harganya kekal tanpa diskaun pada kadar harga maksima RM300K.
Mungkin sebab projek RUMAWIP ni, lokasinya bagus di Kuala Lumpur.
Sedangkan projek PR1MA ni, jika lokasi di luar Kuala Lumpur, banyak yang harganya lebih mahal pula dari projek pemaju yang lain atau lebih mahal dari harga subsale.


OK, dalam isu saman ni, adakah ia akan berjaya?

Yang ni yang saya berminat nak ikut perkembangan kes mahkamah ni.
Kalau ikut dari segi undang-undang kontrak, pembeli nampaknya agak lemah untuk menang.
Sebab harga jualan dah pun tercatat di dalam perjanjian jual beli (SPA).
Lain orang, sign lain SPA kan.
Jadi, harga pada SPA boleh berbeza.

Asalkan pembeli dah sign SPA tu, maknanya itulah harga jual yang mereka dah setuju untuk beli.
Dan itulah terma yang mengikat pembeli dan penjual.

Setakat ni pula, belum ada undang-undang yang melarang atau menghadkan pemaju untuk menaikkan atau menurunkan harga jualan rumah.
Ia memang terpulang kepada kuasa penawaran dan permintaan.

Harga jual yang diberi diskaun pula tak melebihi harga dibenarkan untuk projek rumah mampu milik.
Kerajaan hanya menetapkan harga maksima projek PR1MA, tapi tak ada pulak menetapkan harga minima.
Jadi, nampak pemaju tak buat sebarang kesalahan di sini.

Cuma, dari segi moral, memang tak adil la kan.
Kalau tau harga boleh turun, baik semua pembeli ni jangan booking lagi.
Tunggu je lagi setahun dua, bila rumah tak terjual dan pemaju turunkan harga. heheheh
Tapi manalah tau pemaju nak turunkan harga kan...

Apa pun, berhati-hati dengan projek PR1MA di luar ibukota Kuala Lumpur dan Selangor.
Semak betul harganya, adakah berpatutan dengan harga pasaran subsale atau projek lain di kawasan itu.

Baru-baru ni, kecoh juga sebab projek PR1MA di Bandar Ekar, Rantau tak siap seperti dijanjikan.
Rumah teres dua tingkat dan teres setingkat setengah.
Sepatutnya pada hujung Januari tahun ni dah siap, tapi sehingga April, rumah masih belum siap lagi.


Hmm... kesian pembeli kan...


Share:

Tiada ulasan:

Disclaimer

This blog is for information and experience sharing. The authors are not responsible for any loss or damages caused by the manipulation and application of information obtained from the blog.

Facebook

Popular Posts

Translate Blog

Highlight

Mentari Court below market untuk dijual

Tiga tahun lepas, seorang kawan saya pernah bertanya potensi Mentari Court. Masa tu harga jual di sana dalam 180k. Saya katakan, bole...

Blog Archive

Real Estate Bloggers

Arkib Blog