Bijak Wang: senang hari ni atau senang esok?

Ramai yang keliru, pening, sentap dan ramai juga yang buat derk je status FB saya malam tadi.

Statusnya berbunyi

Kata nak jadi jutawan hartanah.
Kata tak mahu anak, isteri, suami hidup susah.
Tapi beli rumah pertama terus beli rumah mahal sampai dah tak layak buat pinjaman lagi... macamana?
Pernah dengar tak pesanan orang tua, bersusah-susah dahulu bersenang-senang kemudian?








Kenapa saya cakap macamni?

ok, kita ambil 2 situasi.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Situasi A: Encik W dan Puan W


Encik W dan Puan W baru berkahwin dan kedua-duanya pegawai di satu syarikat swasta.
Gaji mereka seorang lebih kurang RM 3,000.
Mereka membeli sebuah kereta terpakai berharga lebih kurang Rm 20,000 dengan bayaran bulanan sebanyak RM 350.
Kereta ini digunakan oleh Puan W ke tempat kerja tetapi bayaran ansurannya dibayar oleh En W.
Manakala En W menggunakan motorsikal yang dibelinya tanpa hutang semasa awal-awal mendapat kerja dahulu.






Mereka memutuskan untuk tinggal di sebuah rumah flat tidak jauh dari tempat kerja dengan sewa sebanyak RM500. 
Kemudian, mereka berdua bersungguh belajar mengenai pengurusan kewangan peribadi dan selok belok pelaburan.
Mereka memilih untuk membuat pelaburan hartanah.

Dengan wang tunai yang sedikit, mereka berdua telah membeli 2 unit rumah dengan wang deposit hanya RM 3k, setiap satu.
Satu unit atas nama En W, satu unit atas nama Puan W.
Pemaju pula menawarkan skim DIBS, jadi tiada bayaran faedah dikenakan sementara menunggu rumah ini siap.



Tahun kedua, 

setelah berjimat cermat dan menyimpan wang, En W membeli satu lagi rumah subsale berharga RM 100,000 dengan wang deposit sebanyak Rm 10,000.
Rumah ini disewakan pada harga RM 650 sedangkan bayaran bulanan dan penyenggaraannya cuma lebih kurang RM 500.
En W mendapat lebihan RM 150 setiap bulan.

Jumlah pendapatan En W juga meningkat dengan tambahan RM 650 menjadikan jumlah pendapatannya RM 3650.



Tahun ketiga, setelah kedua-duanya berjimat lagi, Puan W pula membeli sebuah lagi rumah lelong dengan harga RM 80,000 walaupun harga pasarannya mencecah RM 120,000.
Kali ini bayaran deposit sebanyak RM 8,000 sahaja.
Setelah selesai semua urusan pindahmilik, Puan W cepat-cepat menjual rumah ini dengan harga RM 120,000. 
Puan W memperoleh keuntungan kasar sebanyak RM 40,000.
Setelah ditolak pembayaran peguam, RPGT dan penalty, Puan W masih memperoleh keuntungan bersih lebih kurang RM 30,000.
Wang ini mereka simpan. 

Mereka masih menggunakan kereta yang sama, motorsikal yang sama dan tinggal di rumah flat yang sama.



Tahun keempat, 

kondominium yang di dalam pembinaan pun siap. 
Nilai pasaran kondominium ni pun dah naik ke RM 300,000.

Oleh kerana bijaknya mereka memilih lokasi, kondominium  ini dapat disewakan dengan harga RM 1,500 dengan separuh perabot.

Sementara itu harga pasaran rumah kedua EN W sudah meningkat naik ke RM 130,000 dalam masa dua tahun.

Katalah gaji mereka pun dah meningkat ke RM 3500 seorang.
Kini pendapatan En W adalah RM 3500 + RM 650 (sewa rumah kedua) dan RM 1500 (sewa rumah pertama)
Pendapatan Puan W pula adalah RM 3500 + RM 1500 (sewa rumah pertama) dan keuntungan RM 20,000 dari rumah kedua.

Kemudian Puan W menggunakan wang RM 20,000 ini untuk membeli rumah ketiganya secara subsale (tapi sebenarnya pinjaman perumahan kedua) dengan harga RM 180,000 dan berjaya memperoleh pendapatan sewa sebanyak RM 1400 juga.
Bayaran bulanan rumah ini hanya RM 950 termasuk yuran penyenggaraan.
Jadi, Puan W memproleh lebihan wang RM 450.


Jumlah pendapatan mereka berdua sekarang adalah:

En W --> RM 3500 +  RM 1500 (sewa rumah pertama) + RM 650 (sewa rumah kedua) = RM 5650
Puan W --> RM 3500 +  RM 1500 (sewa rumah pertama) + 1400 (rumah kedua) = RM 6400

Jumlah pendapatan kasar mereka sekarang adalah RM 12,050.
Nilai pasaran hartanah yang mereka berdua perolehi adalah RM 910,000.

Saya pasti dalam masa dua tahun lagi, nilai pasaran ini akan meningkat ke 1 juta ringgit.

Mereka masih menggunakan kereta yang sama, motorsikal yang sama dan tinggal di rumah flat yang sama.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Situasi B: Encik J dan Puan J

Sama juga, Encik J dan Puan J baru berkahwin dan kedua-duanya pegawai di satu syarikat swasta.
Gaji mereka seorang lebih kurang RM 3,000.
Encik J membeli sebuah kereta baru berharga lebih kurang 60,000 dengan bayaran bulanan sebanyak RM 650.
Puan J pula membeli sebuah kereta baru berharga RM 50,000 dengan bayaran bulanan sebanyak RM 550.

Kemudian mereka berhasrat untuk membeli sebuah rumah.
Bagi mereka, rumah untuk tinggal mestilah selesa.

Lantas mereka membeli sebuah rumah teres berharga RM 450,000, secara pinjaman bersama.
Nasib baik juga pemaju menawarkan pembelian dengan deposit yang rendah iaitu kurang 10K sahaja.


Tahun kedua, mereka tak boleh beli rumah lain dah sebab komitmen mereka dah tinggi.

Tahun ketiga pun sama.
Tapi pada masa ni, rumah teres yang mereka beli dah siap.
Harga pasaran rumah teres tu dianggarkan sebanyak RM 550,000 dengan bayaran ansuran RM 2000.


Tahun keempat, 

gaji masing-masing naik ke RM 3500 seorang.
Nak membeli rumah lain pun dah tersangkut sebab mereka tak boleh menyimpan duit pun.
Mana taknya, ansuran kereta sahaja dah RM 1200, manakala bayaran ansuran rumah pula adalah RM 2,000.


Jadi jumlah pendapatan EN J = RM 3500
Pendapatan Puan J = RM 3500

Nilai aset semasa mereka berdua adalah RM 550,000.


Kawan-kawan, 

Amaun-amaun yang saya nyatakan di atas tidaklah tepat 100%
Saya cuma ingin memberi simulasi kepada 2 situasi berbeza.

Mana lebih untung?

- En W dan Puan W yang berjimat cermat, sanggup menyewa di rumah flat dahulu, menggunakan kereta murah dan motorsikal cabuk dan akhirnya berjaya mengumpul aset bernilai RM 910K pada tahun keempat.

atau

- Encik dan Puan J yang awal-awal lagi membeli kereta baru yang lebih mahal dan rtumah teres yang lebih besar yang akhirnya hanya itu sahajalah rumah yang mereka ada? 

Inilah yang orang tua kita kata, bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian...

Kawan-kawan tak perlu tiru 100% cerita En dan Puan W.
Tapi konsep melengahkan kesenangan hari ini untuk kesenangan akan datang itu yang perlu kawan-kawan fahami.

(hmm... dari status facebook, dah jadi idea untuk artikel blog. Kalau habis idea nak tulis blog lagi, saya rujuk SINI)
14