Terminal Pahlawan, Melaka: Rahsia S&P terbongkar

Ramai kawan-kawan tertanya-tanya mengenai S&P yang saya previewkan tempoh hari
Mereka mahu saya berkongsi mengenainya


Rahsia kini terbongkarrrr...  hehehehe

Sebenarnya ia adalah S&P untuk satu lagi projek komersial saya dan rakan-rakan.

Kami beli satu unit di Terminal Pahlawan, Melaka.

Terminal Pahlawan merupakan satu projek komersial oleh Hatten Group.
Ia bersambung dengan Hatten Square dan Hatten Hotel, berada bertentangan dengan Dataran Pahlawan.


Terminal Pahlawan sendiri terbahagi kepada 2 sayap.
Sayap di belakang adalah terminal bas persiaran di aras bawah dan hotel boutique di aras 3.
Akan ada 30 coaches bay di sana nanti.

Manakala sayap dihadapan adalah 250 unit lot-lot retail dari tingkat bawah hingga tingkat 4.
Tempat letak kereta pun ada sebanyak 3 tingkat.


Menariknya projek ini bagi saya adalah

1) Harga

Harga jualannya sebelum diskaun adalah sama dengan harga subsale retail lot di sini.
Biasanya projek baru, harga jualannya per sqft adalah lebih tinggi sedikit dari projek sedia ada kan.
Saya membuat perbandingan harganya dengan harga pasaran per sqft di Dataran Pahlawan.
Kemudian, harga selepas diskaunnya pula lebih rendah dari harga pasaran Dataran Pahlawan.
Jadi, saya melihat peluang kenaikan harga yang bagus apabila ia siap nanti


2) Booking

Booking cuma RM 10,000. Kemudiannya, apabila menandatangani S&P baru bayar baki 10%



3) Diskaun

Untuk pembeli awal, ada diskaun 15% dari harga jualan.
Tapi bila ia dilancarkan, diskaun tinggal 10% sahaja.
Kami bernasib baik kerana dapat tangkap unit ini sebelum pelancaran.



4) Sambungan dan jaringan ke Dataran Pahlawan dan pusat perlancongan

Saya tertarik dengan pelan pembangunannya.
Dari Terminal bas, pelancong naik eskalator ke hotel boutique atau menginap atau terus ke Terminal Pahlawan untuk membeli belah.
Dari Terminal Pahlawan, ada laluan terus ke Hatten Hotel dan pusat membeli belah Hatten Square di sebelah kirinya.
(saya pernah tinggal 2 malam di Hatten Hotel, ia sangat cantik.
cafenya cantik dan makanannya sangat sedap. hehehe)

Pelancong juga boleh menggunakan jejantas dalam untuk melintasi jalan besar menuju ke Hatten Square wing seberang jalan yang terus menghubungkan Dataran Pahlawan.
Keluar dari Dataran Pahlawan, pelancong terus berada di taman menuju ke A Famosa, Gereja St Paul, Stadhyus, muzium dan tempat-tempat perlancongan yang lain.

Ia sebuah pembangunan beberapa projek komersial yang bersambung antara satu sama lain, jadi pelancong tidak perlu keluar bangunan, berpeluh-peluh berjalan di bawah panas matahari untuk ke tempat lain.


4) Sewa semula (leaseback) selama 2 tahun

Setiap unit diwajibkan menyewakannya semula kepada Pemaju iaitu Hatten Group selama 2 tahun dengan pilihan untuk renew lagi 2 tahun.
Hatten akan bayar sewaan kepada pemilik sebanyak 7% pada tahun pertama dan 8% pada tahun kedua.
Jika nak renew, kadar baru akan ditentukan tapi tak kurang dari 8% lah.
Jadi, bagi saya, ini satu kelebihan memandangkan biasanya unit komersial akan mengambil masa 1-2 tahun untuk matang dan penuh disewa.


5) DIBS, 30/70

Pemaju menawarkan pakej DIBS kepada pembeli.
Jadi, pembeli tak perlu membayar progress payment semasa unit sedang dibina.
Tapi pembeli perlu membayar 30% dari harga unit secara berfasa mengikut progres pembangunan.

Mula-mula, bayar 10% semasa tandatangan s&P
kemudian bayar lagi 10% beberapa bulan selepasnya bila pembangunan piling semua dah siap
kemudian tambah lagi 10% beberapa bulan kemudian
Kemudian tak perlu buat bayaran dah. tunggu je unit siap.


6) Mohon pinjaman kemudian
Selalunya, bila kita membeli sesuatu unit hartanah, kita kena cepat-cepat buat pinjaman.
Tapi kali ini ada unik sedikit.
Tak boleh buat pinjaman lagi.
Hanya beberapa bulan bila unit dah nak siap, barulah semua pemilik boleh memohon pinjaman dari bank.
Jadi, bila pinjaman diluluskan, boleh terus disburse apabila unit dah hampir dapat kunci.

Ini satu kelebihan terutama kepada saya yang komitmen pinjaman agak tinggi sekarang.
Jadi, ada sempat masa untuk strukturkan pinjaman semula atau jual mana-mana hartanah yang nak diflip.


7) Melaka negeri Maju

Pasti ramai yang tertanya-tanya, kenapa Melaka?
jauhnya...

jawapan saya, sebab Melaka negeri maju
Melaka negeri yang dapat pengiktirafan UNESCO
Melaka ramai pelancong
Melaka negeri yang kecil
Tapi harga di Melaka masih murah berbanding KL atau Pulau Pinang

Saya pun beli unit komersial, jadi tenant management lebih mudah.
Rumah saya ke Melaka cuma 1 jam setengah.


9